Mengenal kunyit, menanamnya di Austria serta manfaatnya untuk kuliner dan kesehatan

Kunyit tidak asing lagi bagi emak-emak tropis, apalagi di Indonesia. Bumbu rimpang berwarna kuning ini banyak digunakan dalam dunia kuliner dan sangat diminati emak-emak rumah tangga. Apalah artinya masakan tanpa bumbu dapur ini ya ­čśŐ

Di Austria tempat aku berdomisili, kunyit termasuk barang langka. Sulit menemui kunyit segar dimari, bahkan di toko Asia sekalipun. Tapi kehadiran kunyit di negara belahan bumi utara ini sedikit lebih baik dibanding sejawatnya kencur yang sama sekali tidak pernah aku temui di supermarket hingga hari ini ­čśŐ

Meski kunyit segar sulit kita temui dijual di supermarket, produk bubuknya bisa kita temui beredar dan terpajang manis di rak bumbu. Ini sedikit melegakan emak-emak tropis yang merindukan bumbu dapur berwarna kuning berbagai kuliner ini ya. Lumayan daripada ga ada

Nah yang semakin membuat girang akhirnya hadir juga kunyit segar dimari, kurang lebih 3 tahun yang lalu. Bahagia pastinya ya. Kunyit segar ini diimpor dari negara Peru. Harganya terbilang mahal untuk ukuran tanah air kita Indonesia, lebih mahal dari harga 2 kilo daging sapi segar ­čśŐ

Ini kesempatan untuk menjadikannya bibit lho.. Bisa ditanam untuk menambah stok kunyit. Sayangnya budidaya kunyit di Eropa (baca: Austria) tidaklah semudah di habitat aslinya negara tropis seperti Indonesia

Aku pernah mencoba menanam kunyit yang aku dapatkan dari mudik di tanah air beberapa bulan sebelum kehadiran kunyit ini di supermarket. Saat itu di awal musim panas. Tapi apa hendak dikata, jangankan rimpangnya, tunasnya aja ga ada tanda-tanda kemunculan. Kunyit tetap cantik dengan wujudnya semula tanpa ternoda. Duh.. bagaimana bisa ini terjadi ya?

Berbeda dengan kencur yang heboh banget bertunas aja padahal belum lagi ditanam, hanya disimpan di rak bumbu. Begitu juga lengkuas. Akhirnya mereka berdua aku tanam. Meski lambat, akhirnya tunasnya tumbuh dan kelihatan daun-daunnya setelah 3 bulan.

Sayangnya hanya pada musim panas dan musim gugur saja. Menjelang berakhirnya musim gugur, mereka lenyap bagai ditelan bumi. Sedangkan kunyit, tetap tidak ada perubahan. Mati tidak, hidup pun tidak

Setahun kemudian barulah ane dapatkan jawaban kenapa mereka seperti itu. Pengalaman ini menjadi guru yang baik untukku

Jadi, bagaimana menanam keluarga Zingiberaceae termasuk kunyit agar dapt tumbuh dan menghasilkan rimpang ya? Bisakah kita membudidayakannya di Austria dengan 4 musim ini?

Sebelum lanjut, yuk kita kenalan dulu dengan kunyit

Klasifikasi Ilmiah

Kerajaan : Plantae
Memesan : Zingiberales
Keluarga : Zingiberaceae
Marga : Curcuma
Jenis : C. longa
Nama binomial : Curcuma longa

Etimologi

Nama kunyit mungkin berasal dari bahasa Inggris Pertengahan atau bahasa Inggris Modern Awal sebagai turmeryte atau tarmaret. Mungkin juga berasal dari bahasa latin terra merita (bumi berjasa)

Nama genus Curcuma, berasal dari bahasa Sansekerta kunkuma, mengacu pada kunyit yang digunakan di India sejak zaman kuno

Bumbu dapur rimpang ini di Indonesia disapa kunyit, di dunia internasional bernama Curcuma, bahasa Inggris disebut Yellow Ginger, di Jerman disapa Gilbwurz atau Saffron Wurz atau Curcuma/kurkuma juga sesuai dengan nama genus atau marganya

Di dunia barat, kunyit lumayan dikenal juga ya.. Meski untuk produk segarnya tak mudah dijumpai daripada yang bubuk yang lebih praktis

Di negara berbahasa Jerman termasuk Austria, kunyit turut diperkenalkan dengan brosur yang diselipkan pada kemasannya, mengenai asal kunyit serta pengaplikasiannya ke makanan hingga minuman, seperti curry, ikan bahkan teh. Wow

Asal

Kunyit dengan nama latin Curcuma longa adalah spesies tanaman dalam keluarga Zingiberaceae atau suku temu-temuan yang diklaim berasal dari Asia Selatan, meski cenderung berasal dari Asia Tenggara.

Kunyit dibudidayakan secara luas di negara tropis

Deskripsi botani

Penampilan

Kunyit adalah tanaman herba tahunan yang tingginya mencapai 1 meter.

Rimpang bercabang banyak, kuning hingga jingga, silindris dan aromatik. Rimpang dibentuk sebagai organ persistensi, yang mengembangkan umbi di ujungnya

Rimpang kunyit sangat mirip jahe, tetapi sangat kuning yang mengandung hingga 5% minyak esensial khas dan hingga 3% kurkumin yang bertanggungjawab atas warna kuning atau turunannya kurkuminoid

Daunnya bergantian dan tersusun dalam dua baris. Mereka dibagi menjadi selubung daun, tangkai daun dan helai daun. Dari selubung daun, batang semu terbentuk. Tangkai daun memiliki panjang 50 hingga 115 cm. Bilah daun sederhana, biasanya sepanjang 75 hingga 115 cm dan jarang mencapai 230. Mereka memiliki lebar 38 hingga 45 cm dan lonjong hingga elips, menyempit di ujungnya

Perbungaan, bunga dan buah

Di bagian atas perbungaan ada cabang-cabang batang dimana tidak ada bunga yang muncul. Ini berwarna putih sampai hijau dan kadang diwarnai ungu kemerahan dan ujung atasnya meruncing. Bunga hermaprodit berbentuk zyfomorphic dan tiga kali lipat. Ketiga sepal memiliki panang 0,8 sampai 1,2 cm, menyatu, putih dan memiliki rambut halus, tiga gigi kelopak tidak sama. Tiga kelopak bunga kuning cerah menyatu menjadi cabang mahkota hingga sepanjang 3 cm. Tiga lobus mahkota memiliki panjang 1-1,5 cm dnan berbentuk segitiga dengan ujung atas berduri lunak. Sedangkan corola lobus rata-rata lebih besar dari dua lateral, hanya median benang sari lingkaran dalam yang subur. Kantong debu didorong ke dasarnya. Semua benang sari lainnya dikonversi ke staminoda. Staminoda luar lebih pendek dari labellum. Labellum berwarna kekuningan, dengan pita kuning di tengahnya dan berbentuk bulat telur dengan panjang dari 1,2 hingga 2 cm. Tiga kapel berada di bawah ovarium trilobed konstan yang berbulu jarang.

Kapsul buah terbuka dengan tiga kompartemen

Di Asia Timur, waktu berbunga biasanya pada bulan Agustus. Ujung pada batang semu adalah batang perbungaan, panjang 12-20 cm, berisi banyak bunga. Itu adalah cabang-cabang hijau muda dan bulat telur untuk lonjong dengan ujung atas tumpul dengan panjang 3-5 cm

Penanaman

Kunyit menjadi salah satu tanaman empon-empon/obat yang sangat penting, ga heran kalo kunyit banyak dibudidaya di banyak negara tropis termasuk Indonesia.

Habitat di negara tropis pun cocok untuk tumbuh kembang kunyit

Di negara tropis, kunyit bisa ditanam kapan saja, tapi di negara Eropa tidak bisa karena melihat kondisi musim juga

Bagaimana penanaman kunyit yang baik? Yang pertama-tama tentunya penyiapan bibit ya.. Yang seperti apa bibitnya? Tentunya dari rimpang atau umbi

Yuk ikuti prosedur berikut

Bibit
– Rimpang kunyit dipilih yang tua dan sehat agar tunas yang dihasilkan nantinya bagus
– Kemudian letakkan rimpang di tanah lembab dengan suhu berkisar 25-28┬░C.
– Jauhkan dari sinar matahari langsung
– Lakukan penyiraman pada sore hari
– Tunas baru akan muncul di antara rimpang setelah 30-45 hari
– Saat tunasnya mencapai tinggi 10 cm, potong rimpang kunyit
– Bibit siap dipindahkan ke media tanam

Media tanam

Media tanam bisa berupa tanah, pupuk kompos dan pupuk kandang dengan perbandingan 2:1:1

Kunyit bisa ditanam di halaman rumah, kebun hingga di pot

Bagaimana cara menanamnya? Cukup buat lubang, kemudian tanam bibit kunyit. Jangan terlalu dalam agar bibit tidak tenggelam

Pemeliharaan

Lakukan penyiraman rutin pagi dan sore. Jangan terlalu banyak air ya

Panen

Kunyit dapat dipanen setelah berusia 8 bulan. Waktu panen yang terbaik adalah saat umur tanaman mencapai usai 11 hingga 12 bulan

Tanda-tanda tanaman dapat dipanen adalah dengan berakhirnya pertumbuhan vegetatif, seperti batang yang awalnya hijau menjadi kuning, terlihat mati

Waktu panen

Di negara tropis, waktu panen dapat dilakukan pada musim panas atau kemarau. Karena pada waktu tersebut zat yang terkandung pada kunyit berkumpul dan memudahkan dalam proses pengeringan

Penanaman kunyit ane di Austria

Bagaimana dengan kelanjutan tanaman kunyit ane sejak ditanam adem ayem saja? MasyaAllah alhamdulillah akhirnya tumbuh juga di tahun ini. Ketahuannya saat akhir musim semi kemarin. Di ujung pot tampak ada yang menyembul seorang diri yang semakin hari semakin besar dan tinggi

Aku ingat tahun kemarin di musim panas aku menanam rimpang kencur, lengkuas dan kunyit di satu pot panjang. Awalnya tumbuh daun-daun tanaman kencur, kemudian sesuatu yang menyembul ini. Penasaran aku cubit sedikit daunnya dan menciumnya, dengan maksud aku dapat mengenal siapakah dia. Antara lengkuas dan kunyit. Tentu saja aku girang bukan kepalang. Bayangkan menanti kehadiran mereka sekian lama

Akhirnya, agar hidupnya sejahtera aku pindahkan kunyit ke tempat spesial, di pot yang hanya untuk dirinya tumbuh. MasyaAllah perlahan tapi pasti daunnya tumbuh dari mungil menjadi panjang, dari satu menjadi dua dan seterusnya, dari satu batang menjadi dua batang ­čÖé

Fitokimia

Bubuk kunyit mengandung sekitar 60-70% karbohidrat, 6-13% air, 6-8% protein, 5-10% lemak, 3-7% mineral makanan, 3-7% minyak esensial, 2-7% serat makanan dan 1-6% kurkuminoid

Komponen fitokimia kunyit termasuk diarylheptanoids, kelas yang mencakup banyak kurkuminoid, seperti kurkumin, demathoxycurcumin dan bisdemethoxycurcumin. Kurkumin merupakan 3,14% dari sampel komersial bubuk kunyit yang diuji (rata-rata 1,51%); bubuk kari mengandung jauh lebih sedkit (rata-rata 0,29%). Ada 34 minyak esensial yang hadir dalam kunyit di antaranya turmeron, germakron, atlantone dan zingiberene adalaj konstituen utama

Penyimpanan

Kunyit sebaiknya disimpan di tempat gelap dan tidak terlalu lama, karena cahayanya cepat memudarkan warnanya dan menghilangkan aromanya

Penggunaan

Kunyit sejak dahulu kala dimanfaatkan dalam dunia kuliner. Rimpang kunyit yang sudah dikupas digunakan segar atau dikeringkan sebagai bumbu dalam dunia kuliner serta pewarna. Tidak hanya untuk pewarna hidangan, tapi juga makanan segar dan makanan olahan serta keperluan lainnya. Selain rimpang, daun serta bunga kunyit pun dimanfaatkan dalam dunia kuliner

Selain kuliner, kunyit digunakan sebagai pewarna dalam industri makanan hingga pakaian (sari India). Dan jangan abaikan manfaatnya untuk kesehatan juga ­čÖé

Kuliner

Kunyit adalah salah satu bahan utama dalam banyak hidangan Asia. Biasanya yang digunakan adalah rimpangnya, kemudian daun

Kebanyakan kunyit digunakan rimpangnya yang segar untuk menghasilkan warna kuning keemasan, begitu pun dalam bentuk bubuk.

Kunyit digunakan dalam hidangan gurih, asin, berkuah tetapi ada juga digunakan pada beberapa hidangan manis seperti kue sfouf

Rimpang bisa direbus dalam air dan dikeringkan. Kemudian ditumbuk menjadi bubuk kuning jingga yang biasa digunakan sebagai pewarna dan penyedap rasa pada banyak masakan Asia, seperti kari

Kunyit dalam bentuk bubuk penggunaannya lebih praktis dan banyak juga digunakan dalam banyak produk olahan seperti minuman kaleng, produk panggang, produk susu, es krim, yogurt, kue kering, jus jeruk, biskuit, pewarna popcorn, sereal, saus dan gelatin

Kunyit digunakan secara luas sebagai bumbu masakan Asia Selatan dan Timur Tengah.

Di India, daun kunyit digunakan untuk menyiapkan hidangan manis khusus patoleo, oleh lapisan tepung beras dan kelapa-jaggery campuran pada daun, kemudian menutup dan mengepul dalam sebuah alat khusus
Kunyit adalah bahan utama dalam bubuk kari
Dari negara Iran, berbagai resep Iran khoresh mulai dari bawang karamel dalam minyak dan kunyit.
Berlanjut ke kuliner Maroko, campuran rempah-rempah Ras el Hanout biasanya meliputi lunyit

Di Afrika Selatan, kunyit digunakan untuk memberi warna keemasan pada nasi putih rebus, ynag dikenal sebagai geelrys (nasi kuning) ynag biasanya disajikan dalam bobotie

Beralih ke neagra Asia Tenggara, dimana budidaya kunyit luas di wliayah ini, kita lihat yuk kunyit digunakan untuk apa saja

Dari negara Vietnam. masakannya menggunakan bubuk kunyit untuk mewarnai dan meningkatkan cita rasa masakan tertentu seperti ban xeo

Di Indonesia, daun kunyit dan kunyit digunakan untuk bumbu kari Minang/Padang seperti rendang, sate padang

Di kampung halamanku yang bernuansa pantai, kunyit digunakan sebagai salah satu bumbu dalam masakan gangan, ikan laut kuah bumbu kuning yang sangat nikmat dan lezat. Begitu juga dengan ikan panggang bumbu kuning

Dalam masakan barat ada juga lho.. meski ga seheboh masakan Asia apalagi Indonesia ­čśŐ Dalam masakan barat, kunyit memiliki peranan sebagai komponen bubuk kari, sebagai pengganti saffron yang murah atau sebagai pewarna dalam industri makanan, misalnya untuk mustard, pasta atau nasi kunyit

Pewarna

Warna kuning emas pada kunyit disebabkan oleh kurkumin. Ini juga mengandung minyak atsiri berwarna oranye. Kunyit menghasilkan pewarna kain ynag buruk karena tidak cepat terang, tetapi biasanya digunakan pada pakaian India, seperti sari

Pewarna juga digunakan untuk melindungi produk makanan dari sinar matahari, dikodekan E100 bila digunakan sebagai aditif makanan

Oleoresin digunakan untuk produk yang mengandung minyak. Larutan kurkumin dan polisorbat atau bubuk kurkumin dilarutkan alkohol dogunakan untuk produk yang mengandung air

Pengobatan tradisional

Kunyit tumbuh liar di hutan Asia Selatan dan Tenggara, dimana ia dikumpulkan untuk digunakan dalam pengobatan klasik India Siddha dan Ayurveda

Di Jerman, kunyit dimasukkan sebagai Rhizoma curcuma 1930 dalam volume tambahan 5 (Erg.-B.5) ke Farmakope Jerman DAB sebagai obat herbal. Dalam edisi revisi 10 DAB

Di negara kita tercinta Indonseia, kunyit diolah menjadi minuman menyegarkan sekaligus obat untuk meredakan nyeri haid pada wanita dan menyehatkan organ intimnya. Dialah minuman kunyit asem, kolaborasi antara sari kunyit dan sari asem

Nah demikianlah pemirsa edisi kali ini mengenai seluk beluk kunyit kunyit, menanamnya di Austria serta manfaatnya untuk kuliner dan kesehatan

Semoga bermanfaat

Sampai jumpa lagi

Schreibe einen Kommentar